Thursday, March 31, 2016

Baru Saja ditemukan Planet Misterius dengan 3 matahari

Sebuah planet asing yang baru ditemukan tidak memiliki satu, juga bukan dua, tapi tiga matahari di langit nya. sebuah planet dengan tiga bintang terang di langit

Baru Saja ditemukan Planet dengan 3 matahari

Lirazan - Mengejutkan, Tatooine: Sebuah planet asing yang baru ditemukan tidak memiliki satu, juga bukan dua, tapi tiga matahari di langitnya.

Sementara para ilmuwan hanya tahu banyak planet dengan dua matahari , sebuah planet dengan tiga bintang terang di langit ini jauh lebih langka. Dunia yang jauh baru Saja ditemukan, dikenal sebagai Kelt-4AB, dan mengorbit satu bintang. Bintang tersebut pada gilirannya akan mengorbit sepasang bintang terdekat. Bintang kembar yang cukup dekat dengan planet tersebut muncul dengan intensitas cahaya sekitar seterang bulan purnama di langit, hasil penelitian baru mengungkapkan.

Selain memberikan contoh tata surya yang sangat berbeda dengan Bumi, aturan aneh yang ditemukan dapat membantu memberikan wawasan tentang bagaimana gas raksasa yang terletak dekat dengan bintang induknya, atau yang dikenal sebagai "hot Jupiters", berkembang.

Tiga Matahari

Kelt-4AB, yang memiliki besar sekitaran ukuran Yupiter, mengorbit bintang tunggal Kelt-A tiga hari sekali. Di Dekatnya, bintang-bintang Kelt-B dan Kelt-C saling mengorbit satu sama lain setiap 30 tahun sekali, kemudian keduanya mengorbit Kelt-A serta planet-planetnya setiap 4.000 tahun atau lebih.

Jason Eastman, rekan penelitian di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, adalah penulis utama dari studi yang menggunakan dua teleskop robot untuk membentuk Kilodegree Extremely Little Telescope (KELT), yang terletak di Arizona dan Afrika Selatan, hal itu untuk mengidentifikasi sistem yang mencakup bintang tunggal Kelt-A, Kelt-BC dan beberapa planet yang terlalu panas.

Ketika komposisi atmosfer planet belum diketahui, Eastman mengatakan kepada Space.com, cobalah berdiri di atmosfer di atas planet ini (karena Anda tidak dapat berdiri di permukaannya), bintang tunggal tersebut akan muncul sekitar 40 kali lebih besar dibandingkan matahari yang muncul di langit Bumi. Dan Setiap bintang biner akan terlihat hampir seterang bulan purnama. Meskipun tanpa teleskop yang baik, mereka akan terlihat seperti titik-titik cahaya pink selebar jari di langit.

"Kedua bintang akan mengorbit satu sama lain setiap 30 tahun, dan setiap 4.000 tahun mereka akan membuat satu orbit sekitar Kelt-4A,"
kata Eastman.

Planet yang berada di tiga Bintang jarang terjadi; Kelt-4AB hanyalah sistem keempat yang diketahui mengandung tiga bintang. Dari jumlah tersebut, Kelt-A adalah bintang utama, bukan hanya karena itu adalah bintang terpanas dibandingkan dengan bintang pada tiga sistem lain, tetapi juga karena terletak begitu dekat dengan Bumi - hanya 680 tahun cahaya.

Penelitian ini diterbitkan dalam Astronomical Journal

Tentang Hot Jupiters

"Hot Jupiters tidak seharusnya ada. Tak satu pun dari mereka,"
kata Eastman.

"Planet Gas seukuran Jupiter seharusnya membentuk lebih jauh keluar [dari bintang induknya] dan tinggal di sana, seperti apa yang dilakukan olleh Jupiter kita,"
katanya.
"Bagaimana bisa mereka sampai begitu dekat? adalah pertanyaan yang luar biasa, tapi satu teori menunjukkan bahwa hal itu bermigrasi karena interaksi panas dengan tubuh ketiga -. Dalam hal ini, tubuh ketiga dan keempat adalah Kelt-BC"

Ketika para astronom mengembangkan teori pertama dari pembentukan planet, semua yang mereke kerjakan adalah tentang tata surya. Ketika penemuan planet ekstrasurya pertama dengan gas raksasa yang mengorbit bintang mereka hanya dalam beberapa hari, mempengaruhi teori saat ini dan mengarahkan ilmuwan untuk memahami bagaimana sistem yang baru diamati tersebut bisa ada. Kebanyakan ilmuwan tampaknya setuju bahwa dunia yang besar melakukan perjalanan dari posisi mereka saat ini setelah mereka terbentuk, hal tersebut terpengaruh oleh planet terdekat, bintang atau proses lainnya, kata Eastman.

"Sistem biner Kelt-4BC mungkin mempengaruhi laju planet Kelt-4AB sehingga bisa berjarak begitu dekat dengan bintangnya,"
kata Eastman.

Menggunakan sistem survei yang dilakukan menggunakan Kelt, para ilmuwan mengidentifikasi potensi planet Kelt-4AB, kemudian dikonfirmasi keberadaannya dengan beberapa instrumen lainnya. Seperti pesawat luar angkasa NASA Kepler, Kelt bergantung pada metode transit untuk mendeteksi eksoplanet, kelt mengamati bagaimana jumlah cahaya dari bintang jatuh sebagai planet yang melintasi kelt dan Bumi.

"Kelt berbeda dalam beberapa cara [dari cara survei lainnya],"
kata Eastman.
"Ia memiliki teleskop yang lebih kecil, bidang pandang yang lebih besar dan skala pixel lebih besar dari survei lainnya."

Fitur-fitur ini dengan sengaja digunakan untuk menerka instrumen menuju bintang terang, seperti yang Eastman katakan, hal itu memungkinkan pengamatan dan melakukak identifikasi karakteristik yang lebih luas. Kemampuan fitur tersebut diantaranya adalah kemampuan untuk menentukan jika bidang orbit planet muncul di sisi lain atau di tepi seperti yang terlihat dari Bumi, atau apabila bidang tersebut terbalik, dan proses ini memungkinkan para ilmuwan untuk lebih tepat menghitung massa bintang.

Untuk pengamatn masa depan

Sistem kelt-4 pertama kali diamati pada tahun 1973, saat itu peneliti memperkirakan bahwa ia adalah bintang utama untuk dua bintang. Hingga pada akhirnya Eastman mengamati sistem hampir 40 tahun kemudian, dengan tegas mengatakan bintang satu bintang tunggal tersebut adalah gabungan dua bintang individu.

"Dalam semua pengamatan sebelumnya, dikatakan bahwa Kelt-4B dan Kelt-4C bergabung dan tampak seperti satu bintang,"
kata Eastman.

Hal ini merupakan tantangan berulang bagi para ilmuwan yang mengamati sistem biner - menyelesaikan orbit dua bintang yang sangat dekat menjadi pasangan biner. Eastman mengatakan bahwa banyak planet yang diketahui bisa hidup di sistem tiga matahari yang belum diketahui. Salah satu alasan mengapa sistem bintang kembar di Kelt-4 sistem begitu mudah diidentifikasi sebagai dua bintang individu, salah satunya adalah karena sistem tersebut dekat dengan Bumi.

European Space Agency's Gaia satellite, saat ini terlibat dalam misi lima tahun, yang akan mengamati sistem tiga matahari di tahun-tahun mendatang. Observasi ini akan memungkinkan pengukuran yang lebih tepat dari jarak ke Kelt-4A, dan memberikan pengukuran yang lebih rinci dari massa hingga jari-jari, yang akan menghasilkan pengukuran yang lebih tepat untuk massa dan radius planet ini.

"Tapi yang lebih menarik, Gaia akan dapat mengukur gerakan pasangan biner Kelt-4BC di sekitar Kelt-4A,"
kata Eastman.

Mengukur jalur sepasang bintang akan membantu meningkatkan model bagaimana mereka dapat mempengaruhi migrasi planet, mempengaruhi bintang induknya. Dalam misi tersebut, akan membantu para ilmuwan memahami bagaimana "Hot Jupiter" berhasil terbentuk begitu dekat dengan bintang induknya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Baru Saja ditemukan Planet Misterius dengan 3 matahari

0 komentar:

Post a Comment