Monday, March 28, 2016

Daya magnet bisa meningkatan ledakkan supernova yang sangat terang

Perhitungan yang dilakukan oleh para ilmuwan telah menemukan daya magnet yang sangat besar, neutron Binang yang berputar sangat cepat disebut magnetar bisa menjelaskan sumber energi di belakang dua ledakan bintang yang sangat tidak biasa.

Lirazan - Perhitungan yang dilakukan oleh para ilmuwan telah menemukan daya magnet yang sangat besar, neutron Binang yang berputar sangat cepat disebut magnetar bisa menjelaskan sumber energi di belakang dua ledakan bintang yang sangat tidak biasa.

Ledakan bintang yang dikenal sebagai supernova biasanya bersinar satu miliar kali lebih terang dari Matahari. Super-luminous supernovae (SLSNe) adalah kelas yang relatif baru dan langka dari ledakan bintang, 10 sampai 100 kali lebih terang dari supernova biasa. Tetapi sumber energi super-luminositas mereka, dan mekanisme ledakannya adalah misteri dan menjadi kontroversi di antara para ilmuwan.

Sekelompok peneliti yang dipimpin oleh Melina Bersten, seorang Peneliti dan afiliasi anggota Instituto de Astrofisica de La Plata dari Kavli IPMU, dan termasuk Kavli IPMU Principal Investigator Ken'ichi Nomoto, telah menguji model yang menunjukkan bahwa energi yang memicu dua luminositas baru-baru ini ditemukan SLSNe, SN 2011kl dan ASASSN-15lh, adalah karena energi yang berotasi dan hilang oleh magnetar yang baru lahir. Mereka menganalisis dua super-luminous supernovae yang baru-baru ini ditemukan: SN 2011kl and ASASSN-15lh.

"Supernova ini dapat ditemukan di alam semesta yang sangat jauh, sehingga mungkin memberitahu kita sifat-sifat bintang pertama di alam semesta,"
kata Nomoto.

Menariknya, keduanya ditemukan sebagai kasus ledakan ekstrim yang ditemukan SLSNe. Pertama, SN 2011kl ditemukan pada tahun 2011 dan merupakan supernova pertama yang memiliki panjang ledakan sinar gamma ultra yang berlangsung beberapa jam, padahal ciri khas semburan sinar gamma paling lama memudar hanya dalam hitungan menit. Kedua, ASASSN-15lh, ditemukan pada tahun 2015 dan mungkin menjadi ledakan paling terang dan kuat yang pernah dilihat, lebih dari 500 kali lebih terang dari supernova biasa. Selama lebih dari sebulan luminositasnya adalah 20 kali lebih terang dari seluruh galaksi Bima Sakti.

Tim melakukan perhitungan hydrodynamical numerik untuk mengeksplorasi hipotesis magnetar, dan menemukan kedua SLSNe tersebut bisa dipahami dalam kerangka supernova magnetar bertenaga (lihat gambar). Secara khusus, untuk ASASSN-15lh, mereka mampu menemukan sumber magnetar dengan sifat yang diperbolehkan secara fisik dari kekuatan medan magnet dan periode rotasi. Solusinya mengabaikan ranah yang dilarang pada putaran neutro-bintang yang akan menyebabkan objek terpecah karena gaya sentrifugal.

"Kedua super-luminous ekstrim supernova ini menguji pengetahuan kita tentang ledakan bintang,"
kata Bersten.

Untuk mengkonfirmasi perhitungan tim, pengamatan lebih lanjut perlu dilakukan, dan bila materi yang dikeluarkan oleh supernova ini menjadi lebih tipis. Teleskop paling kuat, termasuk Hubble Space Telescope, akan diperlukan untuk tujuan ini. Jika benar, pengamatan ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk menyelidiki bagian dalam sebuah objek yang meledak, dan memberikan wawasan baru tentang asal-usulnya, dan evolusi bintang di alam semesta.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Daya magnet bisa meningkatan ledakkan supernova yang sangat terang

0 komentar:

Post a Comment