Friday, March 11, 2016

Ditemukan "death star" Bintang penghancur dunia nyata, Bumi bisa jadi korbannya?

Death star adalah bintang yang menghancurkan objek yang mengorbit didekatnya. Apakah Bumi juga akan dihancurkan?

ilustrasi death star

Ilustrasi "death star" mengikis planet yang mengorbit didekatnya. - Image by Forbes

Lirazan - "Death Star" atau "Bintang penghancur" dalam satu film fiksi ternyata juga ada di kehidupan nyata.Baru-baru ini astronom menangkap tindakan "death star",

Bintang tersebut menghancurkan planet atau apapun yg mengorbit didekatnya
kata peneliti.

Temuan ini bisa menjelaskan bagaimana bintang kematian itu membelah sistem planet mereka - sebuah fenomena yang bisa saja terjadi di tata surya Bumi miliaran tahun dari sekarang, jelas para ilmuwan.

Baru-baru ini, para astronom mendeteksi bintang kematian merobek sebuah planetesimal - planet bertubuh kecil, seperti planet kerdil, asteroid besar atau bulan. Bintang mati adalah Bintang kerdil putih yang telah diketahui seperti WD 1145 + 017, yang terletak sekitar 570 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Virgo.

Kerdil putih memiliki sifat superdense, sebagian ukuran bintang kematian, seukuran Bumi adalah yang tertinggal ketika bintang telah kehabisan bahan bakar dan mengelupaskan lapisan luar mereka. Kebanyakan bintang, termasuk matahari, akan menjadi bintang kerdil putih satu hari nanti.

"Matahari kita satu hari nanti akan mengeluarkan "balon" untuk menjadi bintang raksasa merah, memusnahkan Merkurius dan Venus dan mungkin Bumi, sebelum berubah menjadi kerdil putih,"
kata pemimpin penulis studi Boris Gänsicke, astronom dari University of Warwick di Inggris.
"Dengan melihat fenomena kerdil putih ini, kita bisa melihat seperti apa kemungkinan masa depan tata surya kita."

Penelitian sebelumnya menggunakan pesawat kepler ruang angkasa pencari Planet milik NASA dan menemukan transit planetesimal, atau persimpangan di depan bintang kerdil putih pada jarak sekitar 520.000 mil (837.000 kilometer) - lebih dari dua kali jarak dari Bumi ke bulan. Kepler juga menemukan ekor komet menyerupai debu yang tertinggal di objek ini, serta mungkin beberapa potongan objek tambahan mengorbit bintang kerdil putih di sekitar jarak yang sama, dan awan debu putih menyelimuti Bintang kerdil putih.

Para ilmuwan sebelumnya memperkirakan bahwa jumlah materi yang terlihat mengelilingi kerdil putih adalah hampir sama dengan yang dikandung oleh 590-mil-lebar (950 km) planet kerdil Ceres , objek terbesar di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter. Mereka mememperkirakan bahwa Bintang kerdil putih itu mengoyak terpisah setelah tubuh planet atau objek itu berputar terlalu dekat dengan bintang mati, dan mengatakan bahwa batu itu akan sepenuhnya hancur dalam waktu sekitar satu juta tahun.

Sekarang Gänsicke dan rekan-rekannya menemukan bahwa sistem kerdil putih ini telah berkembang pesat hanya beberapa bulan sejak penemuannya.

"Ini menarik dan tak terduga dimana kita dapat melihat jenis perubahan yang dramatis pada skala waktu manusia,"
kata Gänsicke kepada Space.com.

Para astronom menggunakan Thai National Telescope untuk mengamati kerdil putih sekitar tujuh bulan setelah dalam pengamatan sebelumnya terdeteksi sistem batuan dan debu di sekitarnya.

Ketika mendeteksi bukti kuat dari hanya satu objek tubuh di sekitar kerdil putih, mereka mendapati lebih dari satu objek.

"kami mengidentifikasi enam, tetapi ada jelas lebih - itu bisa menjadi 10, mungkin 15,"
kata Gänsicke.

Badan-badan ini mengorbit bintang kematian di sekitar jarak yang sama sebagai planetesimal, seperti penelitian yang sebelumnya terlihat, dan masing-masing objek tersebut memilki dua sampai empat kali ukuran kerdil putih. Para peneliti menunjukkan bahwa badan ini bukan objek raksasa dan batu yang solid, tetapi awan besar dari gas dan debu yang mengalir dari batuan yang lebih kecil yang sekarang hancur.

"Jumlah rata-rata cahaya yang diblokir oleh materi sekitar kerdil putih sudah naik dari 1 persen atau sepersekian persen hingga 10 atau 11 persen,"
kata Gänsicke.
"Kami menafsirkan bahwa lebih banyak fragmen dari planetesimal yang berantakan."
Tambahnya.

Gänsicke dan rekan-rekannya berencana untuk meneliti sistem kerdil putih ini lebih lanjut.

"Kita bisa melihat bagaimana hal-hal berkembang dari waktu ke waktu, Bagaimana disintegrasi karya planetesimal? Berapa lama semuanya bertahan? Apakah kita dapat melihat segala sesuatu menghilang dalam satu atau dua tahun? Bagaimana piringan debu di sekitar bintang yang berevolusi? Bagaimana kandungan logam dari perubahan kerdil putih? "
Imbuhnya.

Di masa depan, penelitian juga bisa dilakukan untuk menemukan dan mempelajari sistem kerdil putih yang serupa di tempat lain.

"Mungkin kita bisa menemukan satu atau dua atau 10. Jika kita memiliki sampel sistem ini, kita dapat melihat sifat umum dan perbedaan di antara mereka, untuk memajukan pengetahuan kita tentang proses gangguan planetesimal secara keseluruhan ini adalah bagaimana ilmu pengetahuan bekerja - kita telah menemukan satu potongan teka-teki , dan sekarang kami ingin menemukan lebih banyak. "
Tambahnya lagi sebagai penutup pembicaraan.

Para ilmuwan akan merinci temuan mereka di jurnal Astrophysical Journal Letters.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Ditemukan "death star" Bintang penghancur dunia nyata, Bumi bisa jadi korbannya?

0 komentar:

Post a Comment