Wednesday, March 16, 2016

Mencari Alien Yang Sudah Tahu Kita Di Bumi

astronom telah menggunakan berbagai metode dalam satu dekade terakhir untuk mencari planet layak huni dan sinyal dari alien

alien tahu Bumi

Lirazan - Apakah kita sendirian yang hidup dengan kecerdasan di alam semesta? Untuk menjawab pertanyaan ini, para astronom telah menggunakan berbagai metode dalam satu dekade terakhir untuk mencari planet-planet layak huni dan sinyal keberadaan dari penghuni cerdas di luar angkasa.

Bagian pertama dari usaha ini telah sangat berhasil: Lebih dari 2.000 planet di sekitar bintang-bintang jauh, disebut exoplanets, telah ditemukan sejauh ini. Namun tidak untuk bagian kedua, pencarian kecerdasan luar bumi (SETI), belum memberikan hasil yang memuaskan.

Mungkin hingga saat ini strategi pencarian belum dioptimalkan, kata peneliti Max Planck Institute for Solar System Research (MPS) di Göttingen, Jerman, dan dari McMaster University di Canada. Mereka berpendapat bahwa penelusuran berikutnya fokus pada bagian langit di mana dengan pengamatan jauh dapat melihat transit tahunan Bumi di depan Matahari.

Pengamat yang berada di zona ini bisa menemukan bumi dengan teknik yang sama yang digunakan oleh para astronom terestrial untuk menemukan dan menandai exoplanet. Menurut para peneliti, kemungkinan bahwa makhluk luar angkasa sudah dengan sengaja mengirimkan sinyal yang jauh lebih tinggi di bagian langit.

Strategi ini secara tidak langsung mengurangi wilayah yang perlu dicari sekitar 2/1000 dari wilayah langit, dan juga secara drastis mengurangi jumlah data yang akan dianalisis.

Ketika sebuah planet lewat di depan bintang induknya, hal itu menyebabkan peredupan kecil bintang untuk sementara. Ini bisa disebut sebagai transit yang dapat diukur, tergantung pada ukuran, sifat planet, dan sensitivitas instrumen. Bahkan, sebagian besar exoplanets yang kita ketahui saat ini telah ditemukan dengan metode transit ini. Teknik yang sama, yang disebut transit spectroscopy, teknik yang memungkinkan para astronom di masa depan untuk memindai atmosfer exoplanet untuk indikator gas kehidupan.

Dalam langkah pertama, kedua peneliti mengidentifikasi daerah di langit dimana satu transit kurang dari setengah radius matahari dari pusat disk surya. Sistem exoplanetary inilah yang menawarkan sebuah perspektif bahwa semua terletak pada strip kecil di langit, proyeksi orbit Bumi mengelilingi Matahari (ekliptika) ke lengkung langit. Jumlah daerah strip ini hanya sekitar 2/1000 dari seluruh langit.

"Titik kunci dari strategi ini adalah bahwa hal itu membatasi daerah pencarian untuk menjadi bagian yang sangat kecil dari langit. Sebagai akibatnya, mungkin membawa kita lebih sedikit dari rentang hidup manusia untuk mengetahui apakah ada atau tidak kecerdasan luar bumi yang telah menemukan Bumi. Mereka mungkin telah mendeteksi atmosfer biogenik bumi dan mulai menghubungi siapa pun di rumah,"
kata René Heller dari MPS.

Tidak setiap bintang adalah sama baiknya dan cocok sebagai rumah kehidupan di luar bumi. Semakin besar sebuah bintang, lebih pendek rentang hidupnya. Namun, rentang umur bintang dianggap sebagai prasyarat untuk pengembangan bentuk-bentuk kehidupan yang lebih tinggi. Oleh karena itu para peneliti menyusun daftar bintang yang tidak hanya di bagian yg mudah dijangkau di langit, tetapi juga bintang yang menawarkan sebuah peluang berevolusi dari kehidupan, yaitu, kehidupan cerdas. Para peneliti mengumpulkan daftar 82 bintang seperti bintang yang berada di dekat Matahari yang memenuhi kriteria mereka. Daftar ini sekarang dapat berfungsi sebagai daftar target langsung untuk inisiatif SETI.

Tapi astronom belum mengetahui sepenuhnya setiap bintang di Bima Sakti kita. Semua itu dikarenakan Semakin jauh sebuah bintang, redup cahayanya semakin muncul. Dan Bintang yang kecil atau Bintang berumur panjang juga terlihat sangat samar. Dalam rangka untuk memperkirakan berapa banyak bintang, selain 82 Bintang terdekat bisa berada di zona angkutan Bumi, Heller dan rekan Kanada, Ralph Pudritz memproyeksikan lengkung langit ke model kepadatan bintang dari galaksi kita. Hasilnya, Sekitar 100.000 bintang terdekat adalah planet dengan penghuni yang bisa menemukan kita dan yang bisa mencoba untuk menghubungi kita.

Beberapa bagian dari planet ini mungkin bisa ditemukan dengan misi PLATO dari European Space Agency, yang dijadwalkan beroperasi pada 2024. René Heller dari MPS juga terlibat dalam misi ini. PLATO akan menggunakan metode transit untuk menemukan planet-planet kecil, beberapa dari mereka mungkin mirip Bumi, atau terlihat seperti bintang terang.

"PLATO bahkan mungkin dapat mendeteksi transit exoplanets, yang penduduknya mungkin akan dapat melihat Bumi saat transit pada matahari,"
kata Heller.
"Seperti satu skrip gila yang menawarkan baik kepada mereka dan atau kita untuk mempelajari planet satu sama lain dengan metode transit."

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Mencari Alien Yang Sudah Tahu Kita Di Bumi

0 komentar:

Post a Comment