Saturday, March 26, 2016

Mengerikan! Matahari berpotensi menciptakan Superflare

Fenomena superflare matahari adalah hal yang mengerikan. Bagaimana kemungkinan dan apa yang akan terjadi jika bintang terdekat bumi menghasilkan superflare?

seperflare Matahari
Lirazan - Bumi sering dilanda letusan surya. Letusan ini terdiri dari partikel energi yang dilemparkan jauh dari Matahari ke ruang angkasa, di mana energi yang terlempar tersebut juga bisa mengarah ke Bumi dan menyentuh medan magnet di sekitar planet kita. Ketika letusan ini berinteraksi dengan medan magnet bumi, mereka menyebabkan aurora yang indah. Sebuah fenomena puitis yang mengingatkan kita, bahwa bintang terdekat kita adalah sumber fenomena yang tak terduga.

Ketika matahari mencurahkan plasma panas dalam jumlah yang sangat besar, selama letusan besar matahari, mungkin memiliki konsekuensi berat di Bumi. Sebenarnya letusan itu belum seberapa jika dibandingkan dengan letusan yang kita lihat pada bintang lain, letusan itu disebut 'superflares'. Superflares telah menjadi misteri sejak misi Kepler menemukan mereka dalam jumlah yang lebih besar empat tahun lalu.

Hal ini memicu pertanyaan:

Apakah superflares dibentuk oleh mekanisme yang sama seperti jilatan api matahari? Jika demikian, apakah itu berarti bahwa Matahari juga mampu menghasilkan sebuah superflare?

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Christoffer Karoff dari Aarhus University, Denmark, kini telah menjawab atas beberapa pertanyaan-pertanyaan tersebut. Jawaban yang cukup "mengkhawatirkan" ini juga diterbitkan Nature Communications.

Matahari adalah bintang berbahaya

Matahari mampu menghasilkan letusan mengerikan yang dapat memecah komunikasi radio dan pasokan listrik di Bumi. Letusan terbesar yang pernah diamati terjadi pada bulan September 1859, di mana jumlah raksasa plasma panas dari bintang tetangga kita melanda bumi.

Pada tanggal 1 September 1859, astronom mengamati bagaimana salah satu bintik-bintik gelap di permukaan Matahari tiba-tiba menyala dan bersinar terang di atas permukaan matahari. Fenomena ini tidak pernah diamati sebelumnya dan tidak ada yang tahu apakah partikel tersebut bisa mencapai Bumi. Hasilnya, Pada pagi hari tanggal 2 September, partikel pertama yang sekarang kita tahu adalah letusan besar pada matahari, mencapai Bumi.

Pada 1859 badai matahari juga dikenal sebagai "Carrington Event." Aurora yang tercipta dari fenomena ini bisa dilihat sejauh bagian selatan Kuba dan Hawaii, sistem telegraf di seluruh dunia mengalami kerusakan, dan catatan inti es dari Greenland menunjukkan bahwa lapisan ozon pelindung bumi rusak oleh partikel energi dari badai matahari.

Kosmos, bagaimanapun, berisi bintang-bintang lainnya dan beberapa diantaranya secara teratur mengalami letusan yang bisa sampai 10.000 kali lebih besar dari event Carrington.

jilatan api matahari terjadi ketika medan magnet besar di permukaan matahari mengalami keruntuhan, saat itu terjadi, jumlah besar energi magnetik dilepaskan. Christoffer Karoff dan timnya telah melakukan pengamatan medan magnet di permukaan bintang, hampir 100.000 bintang diamati dengan teleskop Guo Shou Jing baru di China untuk mencari bukti bahwa superflares ini mungkin terbentuk melalui mekanisme yang sama seperti jilatan api matahari.

"Medan magnet pada permukaan bintang dengan superflares umumnya lebih kuat dari medan magnet di permukaan Matahari, Ini adalah seperti apa yang kita harapkan, jika superflares terbentuk dengan cara yang sama seperti solar flare"
jelas Christoffer Karoff.

Mungkinkah Matahari Menciptakan Superflare?

Berdasarkan pengamatan itu, walaupun sepertinya tampak tidak mungkin bahwa matahari mampu menciptakan sebuah superflare karena medan magnet yang lemah. Tetapi,..

Berdasarkan dari semua bintang dengan superflares yang telah Christoffer Karoff dan timnya analisa, sekitar 10% memiliki medan magnet dengan kekuatan yang sama atau lebih lemah dari medan magnet Matahari. Oleh karena itu, meskipun itu sangat tidak mungkin, bukan berarti sepenuhnya tidak mungkin Matahari bisa menghasilkan superflare.

"Kami tentu tidak berharap untuk menemukan bintang superflare dengan medan magnet yang lemah seperti medan magnet di Matahari, ini membuka kemungkinan bahwa Matahari bisa menghasilkan superflare - sebuah kemungkinan yang sangat menakutkan"
Urai Christoffer Karoff.

Jika letusan seukuran ini menyerang bumi hari ini, akan ada konsekuensi yang mengerikan di Bumi. Tidak hanya untuk semua peralatan elektronik di Bumi, tetapi juga untuk atmosfer dan dengan demikian kemampuan planet kita telah berkurang untuk mendukung kehidupan.

Struktur Data

Bukti dari arsip geologi telah menunjukkan bahwa Matahari mungkin telah menghasilkan superflare kecil AD 775. Dalam kasus ini, lingkaran data menunjukkan bahwa jumlah anomali besar dari isotop radioaktif 14C dibentuk di atmosfer bumi. 14C terbentuk ketika partikel kosmik-ray dari galaksi kita, Bima Sakti, atau proton terutama energi dari Matahari, yang dibentuk sehubungan dengan letusan matahari besar, memasuki atmosfer Bumi.

Studi dari teleskop Guo Shou Jing mendukung gagasan bahwa peristiwa di AD 775 hanya superflare kecil, walau begitu, letusan tersebut 10-100 kali lebih besar dan menjadi letusan surya terbesar yang pernah diamati selama ini.

"Salah satu kekuatan dari penelitian kami adalah bahwa kita dapat menunjukkan bagaimana pengamatan astronomi superflares menerima penelitian berbasis isotop radioaktif Bumi dalam lingkaran Data tersebut."
Penjelasan Christoffer Karoff.

Dengan cara ini, pengamatan dari teleskop Guo Shou Jing dapat digunakan untuk mengevaluasi seberapa sering sebuah bintang dengan medan magnet mirip dengan Matahari akan mengalami superflare a. Studi baru menunjukkan bahwa Matahari, berdasarkan statistik, mengalami superflare kecil setiap milenium. Hal ini sesuai dengan gagasan bahwa peristiwa AD 775 dan hal serupa AD 993 memang disebabkan oleh superflares kecil di Matahari.

Bukan suatu kebetulan bahwa teleskop Guo Shou Jing di Cina baru digunakan untuk penelitian ini. Dalam rangka untuk mengukur medan magnet, Christoffer Karoff dan timnya menggunakan spektrum untuk setiap bintang dari 100.000 bintang yang tersedia untuk sebuah analisis ini. Sebuah spektrum menunjukkan warna, atau panjang gelombang cahaya dari bintang-bintang. Di sini, panjang gelombang pendek ultraviolet tertentu dapat digunakan untuk mengukur medan magnet di sekitar bintang-bintang.

Masalahnya adalah, bagaimanapun, bahwa teleskop konvensional hanya mampu memperoleh satu spektrum dari bintang tunggal pada suatu waktu. Oleh karena itu, jika pengamatan itu harus dibuat dengan teleskop lain, seperti Teleskop Optik Nordic di La Palma - teleskop kelompok penelitian telah digunakan sebelumnya - itu akan membutuhkan 15-20 tahun pengamatan secara terus menerus.

Guo Shou Jing teleskop, atau LAMOST dalam sebutan lain, dioptimalkan untuk memperoleh spektrum hingga 4.000 bintang secara bersamaan, 4.000 serat optik yang terhubung ke teleskop. Hal ini memungkinkan untuk mengamati 100.000 bintang hanya dalam beberapa minggu dan itu adalah kemampuan khusus yang telah memungkinkan untuk menghasilkan hasil baru.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Mengerikan! Matahari berpotensi menciptakan Superflare

0 komentar:

Post a Comment