Wednesday, December 7, 2016

Cara memotret milky way atau bima sakti dengan DSLR

Mengingat bahwa Bumi berputar, benda-benda di langit malam muncul untuk bergerak dari waktu ke waktu. Saat mengambil foto benda-benda luar angkasa kita perlu memperhatikan rotasi ini sehingga gambar yang dihasilkan akan lebih tajam.

cara memotret bima sakti

Lirazan - Jika anda tinggal di daerah terpencil dengan langit gelap, anda salah satu yang beruntung. karena dapat melihat bintang yang bersinar terang dan peregangan ringan di langit yang hanya bisa dilihat dalam kondisi gelap gulita.

Bahan yang dibutuhkan untuk menangkap gambar bima sakti

  • Kamera DSLR

  • memilih kamera yang baik merupakan faktor yang sangat penting ketika mencoba untuk menangkap keagungan Bima Sakti. Ada banyak jenis kamera yang mampu mengambil gambar fantastis dari langit malam. Tidak harus kamera DLSR. Ada beberapa macam pilihan kamera ; Sony adalah salah satu kamera yang bagus dengan lensa yang dapat dipertukarkan. faktor besar dalam mempertimbangkan kamera ialah kamera yang dapat digunakan dalam cahaya yang sangat minim. untuk memotret bima sakti, kamu membutuhkan banyak cahaya kedalam kamera sebelum rotasi bumi akan mengaburkan hasil potretan. Jadi menggunakan kamera yang dapat mengambil gambar yang layak di 1600 atau 3200 ISO adalah pilihan yang sangat bijaksana.

  • lenses

  • lensa kamera terbaik

    Ketika memilih lensa, saya merekomendasikan lensa dengan sudut yang sangat luas; sesuatu yang akan memungkinkan anda untuk menangkap sebagian besar dari langit. Alasan utamanya adalah karena Bima Sakti itu sangat besar! Ini akan meregangkan di seluruh langit dan untuk mendapatkannya anda akan merasa sangat tertantang. Semakin lebar lensa anda semakin Anda akan melihat lebih luas. Ketika Anda merasa lebih nyaman dalam membidik Bima Sakti, Anda dapat bergerak lebih dekat dengan fokus yang lebih besar untuk menangkap inti galaksi dan sebagainya. Untuk memulai melihat sesuatu di 14mm - kisaran 24mm.

    Semakin rendah lubang lensa akan lebih baik, karena Anda akan mendapatkan lebih banyak cahaya dengan lensa yang lebih cepat. Sebuah rekomendasi pribadi akan menjadi Rokinon 14mm f / 2.8 lensa. Ini adalah "anggaran" lensa tetapi dapat menghasilkan beberapa gambar yang paling menonjol dari langit malam. "Bang" untuk uang yang tak tertandingi. yang saya khawatirkan itu akan menjadi vignetting hasilnya. Perlu diingat, 18-55mm f / 3.5-5.6 kit lens yang datang dengan kebanyakan DSLR entry level pasti akan bekerja untuk motret Milky Way, jadi jangan merasa Anda perlu lensa khusus untuk memulainya.

  • Tripod yang bagus

  • Ketika mengambil eksposur panjang langit malam - 15-40 detik - Anda akan membutuhkan sebuah platform yang sangat kokoh untuk menempatkan kamera Anda. Ketika Anda memulainya, dan hanya melihat Bima Sakti pada LCD kamera Anda akan merasakan perasaan yang luar biasa hebat. Ketika Anda maju Anda kemungkinan besar akan merindukan gambar yang lebih tajam. Anda dapat mengurangi goyang dengan menggunakan karung pasir atau sesuatu yang berat untuk menggantung dari tripod Anda, namun ini biasanya berarti akan mengangkut sesuatu seperti itu sekitar Anda. Ketika Anda bergerak maju dalam kreativitas anda, Saya akan menyarankan untuk memberikan tripod berat yang memiliki berat badan tapi masih portabel.

    Saat memotret Bima Sakti kamera Anda akan menghadap ke atas dalam banyak kasus. Saya akan menyarankan menggunakan tripod yang memiliki kepala yang dapat memberikan Anda fleksibilitas untuk membidik tepat ke langit serta di sepanjang cakrawala.

    baca juga:Lebih dari satu ton fosil dinosaurus berumur 71 juta tahun telah ditemukan di Antartika

  • Remote Shutter

  • Menggunakan remote untuk mengontrol shutter kamera Anda adalah hal penting untuk pemotretan Bima Sakti. Saat memotret Bima Sakti Anda ingin menggunakan 'Bulb' mode pada kamera Anda, bukan kecepatan rana diprogram. Ini akan memberi Anda kontrol penuh atas bagaimana shutter kamera yang panjang tetap terbuka. Bagaimana modus Bulb bekerja adalah Anda menekan tombol ran selama Anda ingin eksposur dan ketika Anda selesai melepaskan tombol. Hal ini penting untuk mendapatkan gambar terbaik karena Anda ingin membiarkan banyak cahaya dalam kamera anda sehingga gambar yang dihasilkan tidak blur.

  • mengambil potret milky way

  • Setelah kamera anda siap dan remote sudah di tangan, Anda siap untuk mulai mengambil gambar. Ini adalah bagian yang sangat menyenangkan ketika memulai. Anda seperti berada di antah berantah dan sangat damai. Hamparan gelap di atas anda dan merendam semuanya dengan mata Anda. Dalam dunia kamera, waktu menumpuk pada dirinya sendiri; susun untuk membuat gambar yang sangat detail. Semakin lama Anda menumpuk cahaya dalam kamera, semakin detail pula gambar yang akan anda dapatkan.

  • Shutter

  • Ini mungkin salah satu bagian yang rumit untuk membidik Bima Sakti. Mengingat bahwa Bumi berputar, benda-benda di langit malam muncul untuk bergerak dari waktu ke waktu. Saat mengambil foto benda-benda luar angkasa kita perlu memperhatikan rotasi ini sehingga gambar yang dihasilkan akan lebih tajam. dengan eksposur panjang dan astrophotography kita ingin mengumpulkan cahaya sebanyak yang kita bisa. Jadi tanpa merambah ke dunia bintang pelacakan gunung, Anda hanya akan dapat menembak untuk waktu yang terbatas. Ada berbagai aturan untuk berapa lama waktu ini dan itu tergantung pada kamera dan lensa. Ada rumus di luar sana yang akan menghitung waktu paparan maksimum mengingat ukuran sensor kamera anda (full bingkai atau tanaman frame) dan panjang fokus lensa Anda (14mm, 24mm, dan sebagainya). 600 aturan adalah salah satu formula yang paling umum tetapi beberapa lebih suka menggunakan 500 aturan yang lebih konservatif.

    baca juga:Tiga penemuan yang menunjukkan kehidupan dapat berkembang di planet Mars

  • Fokus

  • Saat memotret di malam hari dapat menjadi suatu tantangan untuk kamera Anda dapat auto-fokus pada apa pun. baik melupakan auto fokus dalam keadaan ini dan mengubah fokus manual sebagai gantinya. Setelah di manual, memindahkan cincin fokus pada lensa Anda untuk simbol infinity. Dari sini jika kamera Anda memiliki pandangan modus hidup, Anda dapat fine tune fokus Anda. Menyalakan live view dan kemudian digital tampilannya menjadi bintang terang. Gunakan cincin fokus untuk membawa bintang ke dalam fokus yang tajam. Dari sini mengambil beberapa tes gambar dan memperbesar untuk melihat bagaimana fokus yang muncul. Diulas harus titik padat tanpa halo atau bokeh.

    baca juga:Instrumen ini memungkinkan ilmuwan menemukan planet alien

  • komposisi

  • Ketika Anda berada di luar, dan mengambil banyak foto. Bermain dengan gambar landscape dan gambar portrait. Mengambil eksposur pendek, mengambil yang lebih lama. bisa memakan waktu hingga 10-20 tembakan hanya satu komposisi dengan tweak kecil untuk posisi dan eksposur. Ini adalah bagaimana Anda benar-benar menarik gambar Bima Sakti, atau menangkap bintang kejutan shooting. cenderung untuk selalu jangkar elemen foreground bahwa orang dapat mengidentifikasi dengan memberikan rasa skala. Hal ini juga menarik mata dan memungkinkan Bima Sakti memainkan peran pendukung ke elemen latar depan. Rasio emas selalu memainkan ke dalam gambar yang pertama dan terutama.

    mungkin anda tertarik dengan Galaksi Terbaru ditemukan, Super Spiral Yang Misterius

    Share on Facebook
    Share on Twitter
    Share on Google+
    Tags :

    Related : Cara memotret milky way atau bima sakti dengan DSLR

    0 komentar:

    Post a Comment