Friday, January 27, 2017

NASA Menyetujui Misi Melihat Black Hole Lebih Dalam

Black Hole merupakan bintang yang bermuatan Neutron yang dapat menghisap apa saja yang ada di dekatnya, entah itu planet, galaxy, asteroid, atau apa pun yang ada di angkasa

black hole

Lirazan - Black Hole merupakan bintang yang bermuatan Neutron yang dapat menghisap apa saja yang ada di dekatnya, entah itu planet, galaxy, asteroid, atau apa pun yang ada di angkasa. untuk menghitung tingkat rotasi black hole, Nasa mempunyai lebih dari dua puluh teleskop optik serta teleskop luar angkasa berbasis SWIFT X-Ray milik NASA memungkinkan tim astronomi internasional untuk menghitung tingkat rotasi salah satu lubang hitam atau black hole terbesar yang pernah diketahui di Alam semesta dengan lebih akurat.

Bintang Bermuatan Neutron, Black Hole, atau sisa-sisa lainnya dari ledakan bintang merupakan sesuatu hal yang menarik untuk di pelajari. Tapi kita akan melihat NASA Berbeda dari sebelumnya, ketika mereka telah meluncurkan sebuah misi penjelajahan terbaru mengenai Black Hole. seperti yang kita tahu, bahwa Black Hole ataupun sisa-sisa ledakan bintang lainnya sangat sulit untuk di Lihat ataupun di temukan keberadaannya, karena tertupi oleh debu dan gas, yang membuat para astronom bingung untuk mengukurnya secara langsung. Namun, Object yang memiliki panas yang ekstrim seperti berapa juta celcius, dapat di amati dengan mudah menggunakan X-Ray, dengan sinar X-Ray ini dapat membuka jendela dunia atas fenomena yang telah dinyatakan tidak mungkin dilihat sekalipun.

Tidak seperti kota diatas awan yang sudah terlihat oleh salah satu warga di cina. Tapi sekarang NASA berencana untuk mempelajari Black Hole lebih dalam dan emisi sinar X-Ray bintang Neutron dengan penambahan terbaru untuk Program Explorers misi lineup: Imaging X-ray polarimetri Explorer (IXPE). Dipimpin oleh Principal Investigator Martin Weisskopf di NASA Marshall Space Flight Center, IXPE akan mencakup tiga teleskop ruang yang mampu mengukur polarisasi X-Ray yang berasal dari lingkungan sekitar objek seperti bintang neutron, pulsar, dan Black Hole. Polarisasi adalah properti cahaya, termasuk X-Ray, yang menggambarkan arah di mana gelombang elektromagnetik "poin." Meskipun tidak dicatat oleh sebagian besar instrumen konvensional yang tidak seperti instrumen untuk menemukan planet alien, polarisasi menawarkan informasi yang unik tentang sumber cahaya yang diamati, termasuk geometri, medan magnet , dan mekanisme emisi.

Mengukur polarisasi X-Ray yang dipancarkan di lingkungan bintang neutron dan Black Hole sehingga dapat membantu para astronom mencirikan medan magnet dari benda-benda, serta struktur dan geometri dari disk akresi dan jet yang membentuk di sekitar mereka. Informasi ini akan memberikan lebih banyak lagi potongan dari teka-teki bagaimana benda-benda menakjubkan terlihat dan berperilaku.

Program Explorers NASA memberikan usulan misi yang dipilih dengan kesempatan dan dana untuk melakukan ilmu dari ruang angkasa. Tidak seperti observatorium ruang-yang sebagian besar ditanggung Hubble Space Telescope dan Observatorium Chandra X-ray, misi explorers adalah proyek-proyek kecil atau menengah yang ditandai dengan tag harga yang lebih moderat dan jangka waktu yang lebih pendek antara konsep dan peluncuran. Beberapa misi yang sedang berlangsung saat ini termasuk Widefield Infrared Survey Explorer (WISE) dan Swift Gamma Ray Burst Explorer (Swift). IXPE akan bergabung di Explorers mendatang, misi yang mencakup berkenaan dgn ionosfir Connection Explorer (ICON), diproyeksikan untuk dimulai pada bulan Juni 2017, dan Transit Exoplanet Survey Satellite (TESS), dengan tanggal peluncuran yang dijadwalkan pada bulan Desember 2017.

Baca juga tentang Peradaban Suku Maya Kuno yang di Temukan oleh Seorang Remaja

Menurut siaran pers NASA, IXPE saat ini diatur untuk dimulai pada tahun 2020 dengan total biaya diperkirakan - termasuk peluncuran kendaraan dan pasca-peluncuran operasi dan analisis data misi - dari $ 188.000.000. Sebagai perbandingan, andalan NASA seperti X-ray teleskop, Observatorium Chandra X-ray, biaya $ 1,65 milyar pengembangan sendiri dan lainnya sekitar $ 350.000.000 hanya untuk memulainya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : NASA Menyetujui Misi Melihat Black Hole Lebih Dalam

0 komentar:

Post a Comment