Tuesday, January 31, 2017

Para Astronom MEMPERINGATKAN 'fragmen dari Nibiru' akan berdampak pada Bumi bulan Februari mendatang

Sebuah OBJEK TERIDENTIFIKASI sedang meluncur ke arah Bumi, dan astronom dari Rusia mengatakan object itu merupakan sebuah fragmen dari Nibiru.

planet nibiru

Lirazan - Sebuah OBJEK TERIDENTIFIKASI sedang meluncur ke arah Bumi, dan astronom dari Rusia mengatakan object itu merupakan sebuah fragmen dari Nibiru. Para astronom mengatakan bahwa objek misterius itu dijuluki sebagai 2016 WF9, ia muncul sangat gelap dan unreflective. Selain itu, para ilmuwan menyatakan bahwa objek itu asalnya tidak diketahui. Tapi, Nibiru adalah hanya mitos, kan? seperti halnya Mitos domba berbulu emas.

Pada tanggal 25 Januari, sebuah asteroid yang dijuluki 2017 BX, ukuran bus lewat di dekat Bumi pada 26.700 km / jam. Ternyata, dua minggu sebelumnya, pada tanggal 9 Januari, ruang batu besar (2017 AG13) sekitar ukuran yang dimiliki bangunan 10 lantai lewat di antara Bumi dan Bulan dua kali lebih cepat dari asteroid pada 25 Januari 2017. apakah kalian berpikir bahwa itu tanda akan hujan meteor geminid? tentu saja tidak, kan?.

Menurut para ahli, tak satu pun dari dua benda ruang angkasa tersebut berbahaya bagi manusia, meskipun kita tidak dapat mendeteksi mereka dalam setiap waktu.

Para astronom membenarkan bahwa batu angkasa kecil, sulit untuk dideteksi. Tapi kenyataannya berbeda, dan banyak ilmuwan setuju pada fakta bahwa kita tidak punya teknologi yang cukup untuk mendeteksi objek dekat Bumi (NEOs).

Selain itu, astronom mengatakan:

"kami memiliki bukti mendesak bahwa bencana besar bisa terjadi kapan saja, tanpa peringatan. Kami hanya perlu melihat kembali beberapa tahun yang lalu. Pada 15 Februari 2013, pukul 9:20 waktu setempat meteorit besar meledak di langit kota Rusia Chelyabinsk, selatan dari Ural. Itu acara meteorik paling intens kedua di Rusia belakang Tunguska pada tahun 1908 dan diratakan lebih dari 2.000 kilometer persegi tundra Siberia."

Meskipun semua asteroid dan meteorit ini bisa signifikan dibandingkan dengan batu ruang angkasa MASSIVE seharusnya yang bergerak menuju Bumi. Astronom mengatakan asteroid besar bisa menabrak planet kita pada bulan Februari, menghancurkan kota dan menyebabkan tsunami. Tapi ini batu luar angkasa besar bukanlah asteroid normal, dan astronom Rusia mengklaim itu adalah tidak kurang dari sebuah fragmen dari mitos Planet Nibiru.

Anehnya, NASA masih tidak tahu benda itu dengan persis. Satu-satunya hal yang kita tahu itu akan menyebabkan hilangnya Bumi sama seperti hilangnya atlantis, melewati pada jarak hampir 32 juta mil pada tanggal 25 Februari.

Namun, astronom Rusia Dr. Dyomin Damir Zakharovich mengatakan badan antariksa telah salah.

Dr. Zakharovich memperingatkan bahwa objek misterius bisa bertabrakan dengan planet kita pada bulan Februari, memicu tsunami dan menyebabkan laut planet mendidih.

Selain itu, astronom Rusia memperingatkan bahwa objek misterius berasal dari planet Nibiru, juga disebut Planet X, di tepi tata surya.

Berbicara tentang objek misteri meluncur ke arah Bumi, Dr. Zakharovich mengatakan:

"Objek yang mereka sebut WF9 meninggalkan sistem Nibiru pada bulan Oktober ketika Nibiru mulai berputar berlawanan sekitar matahari. Sejak itu, NASA telah menduga itu akan menabrak bumi. Tapi mereka hanya memberitahu semuanya sekarang. bahwa kita semua dalam bahaya."

Namun, NASA mengatakan bahwa objek tersebut tidak dianggap sebagai ancaman.

Dr. Zakharovich tidak setuju dan mengatakan: "Hal ini tidak dibayangkan bahwa mereka tidak tahu yang sebenarnya. Kita telah melihat data! NASA mungkin tahu zona yang akan terkena dampaknya. Saya tidak. Kita semua dalam bahaya."

Berbicara tentang objek misterius dijuluki sebagai WF9 NASA mengatakan: "2016 WF9 akan mendekati orbit bumi pada tanggal 25 Februari 2017. Pada jarak hampir 32 juta mil dari Bumi, sejauh ini tidak akan membawanya sangat dekat." Lintasan 2016 WF9 sudah dipahami dengan baik, dan objek itu bukanlah ancaman bagi Bumi di masa mendatang."

Anehnya, objek berukuran 0,3-0,6 mil dan mencerminkan hanya beberapa persen dari cahaya yang jatuh pada permukaannya.

Wakil Principal Investigator James "Gerbs" Bauer di laboratorium jet NASA mengatakan : " 2016 WF9 bisa saja merupakan sebuah komet.

"Objek ini menggambarkan bahwa batas antara asteroid dan komet adalah tidak jelas. satu; mungkin dari waktu ke waktu objek ini telah kehilangan sebagian besar volatil yang berlama-lama atau hanya di bawah permukaannya."

mungkin anda tertarik dengan alat terapi pernapasan tercanggih

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Para Astronom MEMPERINGATKAN 'fragmen dari Nibiru' akan berdampak pada Bumi bulan Februari mendatang

0 komentar:

Post a Comment